Untuk pengguna Avast Antivirus, harap matikan dahulu untuk mengakses web ini. Terima Kasih

Selasa, 13 Maret 2018

Susunan Pengurus Himasaifi Kabinet Nashira

Ex-Officio:
Ketua Umum                          : Ulwan Arsalan
Sekretaris Umum                   : Asep Saepul Aziz
Staff Khusus                          : Nursyifa Ruhama
Bendahara Umum                 : Nur Amalia Dewi
Wakil Bendahara Umum       : Renti Jamilah

Departemen-departemen :

1. Pengembangan Aparatur Organisasi (PAO):
     Ketua                  : Ninda Nurmalasari
     Sekretaris           : Elsyifa Fitri Rahmani
     Anggota              : Shafarul Ansori
                     Tegar Tri Sawali
                     Gamal Diwayan Al-farizi
                     Medelia Syafila
                     Rusman

2. Profesionalisme Jurusan (Profjur)
     Ketua                 : Cakra Gusti Aditya Deliyanto
                       Sekretaris           : Primaswari Eka Anggraeni
                       Bendahara         : Nina Karlina
                       Anggota              : Ibriyah Soniya
                   Tsania Nurhayati Karunia Dewi
                   Reza Fahrurijal
                           

3. Seni dan Olahraga (Senior):
     Ketua                    : Adha Farhana R
  Sekretaris          : Revita Dewantari
Bendahara          : Nisara Robbayani Rikuyun
Anggota              : Mochamad Rizki Azhar
                       Warsinah
                       Jajang Nurjaman
                       Mulyani Aprilia

4. Kerohanian
         Ketua                 : Hilman Hadi.
          Sekretaris         : Sarah Puspitasari
          Bendahara        : Rahma Sundaya Efendi
          Anggota             : Noer Anis Anifa 
                    Siti Nur Jaoharoh Muthmainnah
                    Ibrahim Ihsanulhaqq Sudrajat
                    Siti Asma Ruwaida

5. Kewirausahaan
         Ketua                 : Aldi Nirwan Fauzan
          Sekretaris          : Sriwidati 
          Bendahara         : Novia Agustin
          Anggota             : Sani Maulana Sulaiman
                    Nisrina
                    Dio Mukti Wijaya
                           

6. Advokasi, Informasi, dan Komunikasi (Adfokom):
         Ketua                 : Rifaldi Adiyasa
          Sekretaris          : Ahda Savira Diandra
          Bendahara         : Aidha Fajarini Sidik
          Anggota             : Ayu Asti Putri Novita
                    Dicky Varma
                    Wulan Sopiani
                    Hana Ramadhani S

7. Sosial
         Ketua                : Muhamat Galang Saputro  
          Sekretaris        : Listiana Ilyas
          Bendahara      : Siti Adawiyah Yulia Yahya
          Anggota           : Dewi Astuti
                  Noer Ardiansyah Laksana
                  Maudy Khaerunnisa Kadarsyah
                  Ecih Purwati

Senin, 05 Maret 2018

Himasaifi 2017-2018, Kenapa Harus Nashira?


Tidak sedikit yang bertanya dan merasa heran kenapa kabinet himasaifi periode 2017-2018 bernama nashira? Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, kini himasaifi mengambil sebuah nama bintang sebagai nama kabinetnya, hal ini bertujuan demi membumikan istilah fisika dalam setiap nafas dan gerak langkah himasaifi periode ini.

Himasaifi lahir pada tanggal 29 desember 2008, pada waktu tersebut rasi capricorn sedang menampakan keelokannya menghiasi langit malam. Dalam rasi capricorn terdapat sebuah bintang yang memiliki magnitudo 3.69 sehingga sukar diamati dengan mata telanjang. Bintang ini bernama nashira (dalam mitologi Arab) dan dikenal dengan shura menurut mitologi Jepang.

Nashira berasal dari bahasa arab yang berarti pembawa berita baik. Bintang dengan tipe spektral A7III ini merupakan bintang raksasa berwarna biru keputihan. Bintang ini memancarkan energi 47 kali lebih banyak daripada matahari.

Bagi sebagian organisator menganggap organisasi sebagai rumah, sebagai ibu dan semacamnya. Lain halnya dengan Ulwan Arsalan, ketua Himasaifi periode 2017-2018 yang baru saja dilantik mengatakan, "Organisasi itu seperti bintang. Bintang tidak akan terlihat indah di langit malam jika hanya satu yang bersinar, maka perlu banyak bintang yang bersinar agar sesuatu menakjubkan muncul dengan sambutan kekaguman. Maka jika kita ingin mewujudkan satu impian yang luar biasa, tidak cukup jika hanya satu orang yang berperan, perlu banyak teman lainnya yang ikut andil dalam mewujudkannya, maka jika semua memiliki peran maka akan timbullah suatu keindahan yang merupakan hasil karakterisasi karakteristik dari masing-masing pribadi pengurus. Maka himasaifi bukanlah suatu tempat, himasaifi adalah suatu bangsa yang berkarakter." pendapatnya saat memberikan materi pada upgrading Himasaifi tanggal 24 Februari 2018.

Sebuah bintang tidak bersinar begitu saja, ia memerlukan proses agar bisa menghasilkan cahayanya sendiri. Bintang terbentuk dari nebula yang ukurannya mencapai beberapa tahun cahaya. Jika nebula berotasi cukup besar maka nebula akan runtuh. Saat nebula runtuh maka tekanannya akan mengalami peningkatan sehingga suhunya akan semakin tinggi dan cukup untuk melakukan reaksi fusi nuklir. Reaksi fusi nuklir inilah yang menjadikan bintang bersinar. Jika tekanannya kurang maka protostar tidak akan pernah menjadi bintang yang terang di langit malam, ia hanya berakhir menjadi sebuah katai coklat.

Begitu pula dengan sebuah organisasi. Organisasi memerlukan proses agar ia bisa bersinar, mencapai apa yang menjadi tujuannya. Masalah dan organisasi merupakan hal yang tidak bisa dipisahkan. Organisasi yang hebat bukan terletak dari besarnya masalah yang ia dapat tetapi dari ketahanannya dalam menikmati masalah. Wajar saja jika suatu saat akan ada anggota yang merasa tertekan, jenuh dengan rutinitas, kewalahan dengan berbagai macam amanah. Sebab himasaifi bukan protostar yang menjadi katai coklat di angkasa. Himasaifi adalah bintang raksasa di jagat raya.
Nashira -16d39'44,1"

Minggu, 01 Oktober 2017

Selamat kepada peserta terbaik 1, 2, dan 3 Olimpiade 2017 (terlampir) yang telah mengikuti Final Olimpiade pada 23 september 2017 dengan kegiatan Research Basic Learning. Kepada peserta terbaik yang terlampir diharapkan hadir pada tgl 6 Oktober 2017 di Aula Anwar Musadad UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

Terlampir
1. M. Rifat Raihan (SMAN 1 Sukabumi)
2. Doni Fajar Ramadhan (MAN 1 Bandung )
3. Rasyid Muhammad H. (MA Daarul Arqam Garut)